Banyak Destinasi Wisata Baru, Pelancong di Semarang Tertinggi se-Jateng

Panorama Hutan Kota Tinjomoyo di Kecamatan Banyumanik, Kota Semarang, Jateng. (Twitter.com)
11 April 2018 13:50 WIB Imam Yuda Saputra Semarang Share :

Semarangpos.com, SEMARANG – Tingkat kunjungan wisatawan ke Kota Semarang diklaim yang tertinggi di Jawa Tengah (Jateng) sepanjang 2017. Hal itu diungkapkan Kepala Dinas Kepemudaan, Olahraga, dan Pariwisata (Disporapar) Jateng, Urip Sihabudin, saat dijumpai Semarangpos.com di sela-sela pembukaan Semarang Great Sale di Hutan Tinjomoyo, Semarang, Minggu (8/4/2018) malam.

Urip menyebutkan, selama 2017, Kota Semarang memberi kontribusi terbesar dalam kunjungan wisatawan ke Jateng. Bahkan, tingkat kunjungan wisatawan di Semarang itu mampu menyalip daerah lain yang selama ini menjadi tujuan wisatawan mancanegara maupun domestik, seperti Magelang dan Solo.

Tokopedia

“Sepanjang 2017, kunjungan wisatawan domestik di Jateng mencapai 37,8 juta orang, atau mengalami kenaikan 10% dibandingkan tahun 2016. Dari angka itu, kontribusi paling besar berasal dari Kota Semarang, yakni 5 juta orang, disusul Magelang dan Solo yang berkisar di angka 3 jutaan orang,” ujar Urip.

Meningkatnya kunjungan wisatawan di ibu kota Jateng itu, lanjut Urip, tak terlepas dari banyaknya destinasi wisata baru di Semarang, terutama yang bersifat digital. Banyak objek wisata di Kota Semarang yang diminati kalangan anak muda karena instagramabel atau layak diabadikan dengan kamera dan diunggah ke media sosial Instagram, seperti Kampung Pelangi, Negeri di Atas Awan Desa Kandri, dan lain-lain..

“Anak zaman now mencari objek wisata yang seperti itu. Makanya, kami memberikan apresiasi terhadap Pak Wali Kota Semarang [Hendrar Prihadi] yang terus menggalakan destinasi baru. Itu seperti instruksi dari pak menteri agar kita mencari titik baru yang bisa dikembangkan sebagai wisata digital,” beber Urip.

Selain banyak destinasi wisata baru, meningkatnya kunjungan wisatawan di Semarang tak lain dikarenakan banyaknya agenda atau event yang menarik wisatawan. Beberapa event yang dinilai mampu menarik wisatawan baik asing maupun mancanegara ke Semarang, yakni Festival Ceng Ho yang digelar 29 Juli mendatang.

“Ke depan, kami berharap Festival Ceng Ho bisa digelar berdekatan dengan Imlek maupun Festival Lasem di Rembang. Sehingga, wisatawan yang datang bisa kita suguhi rangkaian event yang menarik,” tutur Urip.