Prakiraan Cuaca: Intensitas Hujan di Jateng Selatan Melandai

Peta peringatan cuaca Pulau Jawa, Senin (16/4 - 2018). (web.meteo.bmkg.go.id)
16 April 2018 22:50 WIB Newswire Semarang Share :

Semarangpos.com, CILACAPIntensitas hujan di wilayah Jawa Tengah bagian selatan diprakirakan Kelompok Teknisi Stasiun Meteorologi Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Cilacap bakal menurun seiring dengan datangnya masa pancaroba.

Prakiraan itu diungkapkan Kepala Kelompok Teknisi Stasiun Meteorologi BMKG Cilacap Teguh Wardoyo, Senin (16/4/2018). "Dari pantauan kami, intensitas hujan dalam beberapa waktu terakhir cenderung menurun dan diprakirakan akan terus menurun sehingga awal musim kemarau di wilayah Jateng selatan khususnya Kabupaten Cilacap dan Banyumas dapat berlangsung sesuai dengan prakiraan," kata Teguh.

Ia mengatakan pula, pada masa pancaroba atau peralihan dari musim penghujan menuju kemarau, hujan masih berpeluang terjadi pada sore hingga malam hari dengan intensitas ringan hingga sedang dengan durasi yang tidak lama. "Kadang pada masa pancaroba juga masih berpeluang terjadi hujan lebat meskipun berlangsung sebentar. Akan tetapi kalau curah hujannya dihitung dalam kurun 24 jam, masih termasuk kategori sedang," jelasnya.

Terkait dengan hal itu, dia memprakirakan awal musim kemarau untuk wilayah Jateng selatan khususnya di Kabupaten Cilacap dan Banyumas berlangsung sesuai prakiraan. Dalam hal ini, awal musim kemarau di Cilacap bagian tengah dan utara serta Banyumas bagian barat dan selatan diprakirakan berlangsung pada dasarian (10 hari) pertama bulan Juni.

Sementara itu, untuk awal musim kemarau di Cilacap bagian selatan atau pesisir, sambung dia, diprakirakan berlangsung pada dasarian ketiga bulan Juni, sedangkan Cilacap bagian timur serta Banyumas bagian timur bervariasi, yakni antara dasarian kedua bulan Mei dan dasarian pertama bulan Juni. Sedangkan awal musim kemarau untuk wilayah Banyumas bagian utara atau sekitar Gunung Slamet diprakirakan pada dasarian kedua bulan Juni.

Khusus untuk wilayah Cilacap dan Banyumas yang berbatasan dengan Kabupaten Kebumen, awal musim kemaraunya diprakirakan berlangsung pada dasarian kedua bulan Mei. Kendati intensitas hujan cenderung menurun, Teguh mengatakan angin puting beliung atau langkisau dan petir masih berpotensi terjadi di wilayah Cilacap dan Banyumas.

"Sama halnya dengan intensitas hujan, potensi terjadinya angin puting beliung dan petir diprakirakan cenderung menurun. Datangnya masa pancaroba juga terlihat dari pola arah angin yang cenderung bervariasi serta terjadinya peningkatan suhu udara yang dalam beberapa waktu terakhir cenderung terasa panas," katanya.

KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya

Sumber : Antara