Dieng Culture Festival Jadi Ajang Pertemuan Pelaku Kreatif Pariwisata

Kepala Bidang Pemasaran Dinas Pemuda Olahraga dan Pariwisata Jawa Tengah Ida Bagus Ketut Alamsyah memberikan keterangan mengenai pergelaran Dieng Culture Festival IX di Kota Semarang, Kamis (2/8 - 2018). (Antara/Zuhdiar Laeis)
04 Agustus 2018 02:50 WIB Newswire Semarang Share :

Semarangpos.com, SEMARANG — Dinas Pemuda, Olahraga, dan Pariwisata Provinsi Jawa Tengah menyebutkan Dieng Culture Festival yang digelar untuk kali kesembilan menjadi ajang mempertemukan pelaku kreatif industri pariwisata se-Indonesia.

"Dieng Culture Festival bukan semata mengenalkan potensi wisata dataran tinggi Dieng, melainkam juga sebagai ajang pertemuan pelaku kreatif," kata Kepala Bidang Pemasaran Disporapar Jateng Ida Bagus Ketut Alamsyah di Kota Semarang, Kamis (2/8/2018).

Tokopedia

Diakuinya, kawasan dataran tinggi Dieng memiliki warisan kebudayaan yang tinggi, seperti peninggalan sejarah berupa ragam candi berikut artefak yang menunjukkan pusat kebudayaan pada perabadan masa lalu di kawasan itu. Pergelaran Dieng Culture Festival, kata dia, sudah masuk dalam 100 agenda tahunan yang ada di Indonesia dengan beragam agenda yang menyemarakkannya, seperti Aksi Dieng Bersih, festival caping dan bunga, serta pameran UMKM.

"Ini merupakan kesempatan mempertemukan para pelaku ekonomi usaha kecil pedesaan di sekitar dataran tinggi Dieng dan mempromosikan beragam produk UMKM yang diinisiasi masyarakat sekitar kawasan wisata itu," ungkapnya.

Bahkan, lanjut dia, Dieng Culture Festival juga diselenggarakan oleh elemen masyarakat sekitar, yakni Komunitas Dieng Pandawa, sebuah kelompok sadar wisata (pokdarwis) di Desa Dieng Kulon, Banjarnegara, Jateng. Artinya, kata dia, pergelaran tersebut merupakan ajang mengenalkan potensi wisata, sekaligus sebagai tempat belajar dan mempertemukan para pelaku ekonomi kreatif di bidang pariwisata dari seluruh Indonesia.

Pada Dieng Culture Festival IX, kata dia, diawali dengan Festival Jazz Atas Awan dan festival kembang api yang digelar Jumat (3/8/2018), kemudian dibuka Gubernur Jateng Ganjar Pranowo pada Sabtu (4/8/2018). "Pembukaan Dieng Culture Festival IX pada 4 Agustus 2018 akan dimeriahkan dengan festival tumpeng, kirab budaya, dan sendratari rambut gimbal, Senandung Negeri Atas Awan, serta festival lampion," katanya.

Pada Minggu (5/8/2018), lanjutnya, akan diadakan jamasan rambut gimbal dan prosesi ruwatan cukur gimbal yang diperkirakan akan dipenuhi oleh ratusan ribu wisatawan yang akan menyaksikan prosesi tersebut. "Magnet wisatawan akan mencapai puncaknya pada prosesi ruwatan cukur rambut gimbal yang diawali dengan jamasan. Puncak prosesinya diselenggarakan di Kompleks Candi Arjuna," jelas Alamsyah.

Pelaksanaan Dieng Culture Festival IX, sambung dia, melibatkan seluruh masyarakat Dieng yang berada di kawasan Kabupaten Banjarnegara, Wonosobo, dan Batang, sebagaimana pelaksanaan even serupa sebelumnya. Alamsyah mengingatkan wisatawan yang berkeinginan menyaksikan Dieng Culture Festival IX, terutama pemesan tiket melalui online agar berhati-hati dengan promo abal-anal terkait penyelenggaraan even tersebut.

"Lebih baik langsung menghubungi panitia melalui website resmi di www.diengpandawa.com atau www.dieng.id. Sejumlah wisatawan dari Jakarta sempat tertipu dengan biro wisata abal-abal," wantinya.

KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya

Sumber : Antara