Pengusaha Jateng Tak Agresif Ekspansi, Ini Sebabnya...

Ilustrasi perakitan motor di Kendal Jateng. (tossa/motor.co.id)
07 Agustus 2018 04:50 WIB Lucky Leonard Semarang Share :

Semarangpos.com, SEMARANG — Belum menentunya situasi global yang bisa memengaruhi perekonomian Indonesia membuat para pengusaha di Jawa Tengah memilih tidak agresif melakukan ekspansi.

Ketua DPP Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Frans Kongi mengatakan para pengusaha di Jateng pasti akan lebih berhati-hati dalam melakukan ekspansi. Menurutnya, hal tersebut untuk mengantisipasi dinamika perekonomian global ynag bisa berubah dengan sangat cepat.

"Ekspansi barang tentu berhati-hati. Yang jelas, kita sedang mempertahankan industri sekarang," katanya kepada Jaringan Informasi Bisnis Indonesia (JIBI), Senin (6/8/2018).

Dia mengungkapkan para pengusaha mencoba berpikir realistis pada tahun 2018 ini. Meskipun begitu, tambahnya, bukan berarti tidak ada harapan untuk pertumbuhan hingga akhir tahun.

"Kita bertahan bukan berarti harapan gak ada. Harapan masih tetap ada," tuturnya.

Menurutnya, banyak pengusaha di Jateng yang belum bisa memanfaatkan momentum nilai tukar rupiah. Pasalnya, sebagian besar bahan baku untuk industri di Jateng masih mengandalkan produk impor.

Sebelumnya, Wakil Ketua Bidang Investasi Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Jateng Bernardus Arwin menyatakan produk-produk manufaktur kini menjadi unggulan Jateng. Hampir 2/3 ekspor Jateng disumbang dari sektor industri manufaktur tersebut.

"Jateng kuat di manufaktur. Ini jadi target menarik bagi investor dan perlu kita dorong terus," ujarnya.

Namun, dia menilai dukungan industri penunjang dalam negeri masih perlu ditingkatkan. Pasalnya, konten barang-barang penunjang umumnya masih impor.

"Yang dibutuhkan bukan hanya industri utamanya saja, tapi juga industri penunjangnya. Supporting industry kita masih banyak impor, sehingga mengurangi nilai competitiveness dari produk akhir kita," katanya.

KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya

Sumber : Bisnis