Jokowi Serahkan 8.000 Sertifikat Tanah di Grobogan

Ilustrasi Presiden Joko Widodo memberikan arahan kepada warga yang menerima sertifikat saat penyerahan sertifikat tanah untuk rakyat di Surabaya, Kamis (6/9 - 2018). (Antara/Zabur Karuru)
15 September 2018 18:50 WIB Yodie Hardiyan Semarang Share :

Semarangpos.com, JAKARTA — Presiden Joko Widodo melakukan kunjungan kerja di Provinsi Jawa Tengah, Sabtu (15/9/2018). Kegiatan Kepala Negara diawali dengan penyerahan sertifikat hak atas tanah untuk warga Kabupaten Grobogan dan sekitarnya.

Sebanyak 8.000 sertifikat diserahkan Kepala Negara kepada warga yang dipusatkan di Stadion Krida Bhakti, Kabupaten Grobogan, Jateng. Presiden menuturkan ini merupakan bagian dari 55.000 sertifikat yang sudah disampaikan tahun 2018 ini.

"Tahun depan 100.000 [sertifikat] di Grobogan," kata Presiden Jokowi seperti dikutip dari keterangan tertulis yang dirilis Deputi Bidang Protokol, Pers, dan Media Sekretariat Presiden, Bey Machmudin, Sabtu.

Presiden menuturkan bahwa ada 116 juta sertifikat di seluruh Indonesia yang seharusnya diberikan, tapi hingga 2014 baru 46 juta. Oleh karena itu pemerintah terus meningkatkan pembagian sertifikat ini, tahun 2017 dari 500.000 menjadi 5 juta, tahun ini 7 juta, dan tahun depan ditargetkan 9 juta sertifikat diberikan.

"Biasanya 500.000 setifikat per tahun. Artinya apa? Nunggu 160 tahun! Ya memang saya hitung, rakyat harus nunggu segitu, mau enggak?" ujar Jokowi.

Presiden pun berpesan agar masyarakat penerima menjaga sertifikatnya dengan baik. Termasuk jika masyarakat ingin menggunakannya sebagai agunan di bank. "Jadi kalau pinjam, dihitung. Gunakan semuanya untuk modal usaha, misalnya Rp30 juta dapat, semuanya buat usaha buat modal investasi, saya titip ini," ucapnya.

Setelah pemberian sertifikat hak atas tanah untuk rakyat, Presiden Joko Widodo meninjau proyek dana desa berupa pembangunan talud yang ada di Desa Tambirejo, Kecamatan Taroh, Kabupaten Grobogan, Jawa Tengah. Turut mendampingi Presiden dalam kegiatan kunjungan kerja di Provinsi Jawa Tengah adalah Menteri Sekretaris Negara Pratikno, Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala BPN Sofyan Djalil, Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Eko Putro Sandjoyo, Menteri Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, dan Wakil Gubernur Jawa Tengah Taj Yasin Maimoen.

KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya

Tokopedia

Sumber : Bisnis