Pemprov Jateng Yakin Ekonomi Terus Tumbuh Positif

Panorama Simpang Lima Semarang, Jawa Tengah. (Bisnis.com)
20 September 2018 04:50 WIB Alif Nazzala Rizqi Semarang Share :

Semarangpos.com, SEMARANG — Pemerintah Provinsi Jawa Tengah meyakini saat ini pertumbuhan ekonomi di Jateng sedang menunjukkan tren yang positif. Pasalnya, pertumbuhan ekonomi di Jateng sebesar 5,4% selalu di atas nasional.

Wakil Gubernur Jateng Taj Yasin mengatakan provinsinya sedang mengalami banyak kemajuan pesat terutama perkembangan infrastruktur dan pendidikan yang semakin baik. Hal ini yang menjadi optimisme Pemprov untuk semakin meningkatkan perekonomian di Jawa Tengah.

"Pertumbuhan ekonomi di Jateng yang semakin baik seperti semakin baiknya swasembada beras. 5,4% diatas rata-rata nasional. Strategi 2019, pertumbuhan ekonomi itu dilakukan dengan upaya peningkatan industri, lapangan kerja sehingga menumbuhkan daya beli masyarakat," kata Taj Yasin, Rabu (19/9/2018). 

Mengenai sektor pendidikan, kata dia, pemerintah mengupayakan pendidikan vokasi untuk mengatasi tingkat pengangguran. Sektor pendidikan itu disinkronkan dengan sektor industri sehingga membuka kesempatan bagi lulusan dengan kemampuan dan ketrampilan industrial.

"Dengan begitu, bisa mengatasi persoalan kemiskinan yang masih tinggi. Dalam hal kemiskinan sendiri, pemprov sudah meminta BPS data valid masyarakat tidak mampu. Dengan begitu, bantuan yang diberikan bisa tepat sasaran," jelasnya.

Dia menambahkan untuk infrastruktur, lanjut dia, pengerjaan fisik kini terus dikebut agar dapat selesai saat musim penghujan tiba. Seperti pengerjaan embung yang sudah selesai 1.096 unit untuk irigasi dan ketersediaan air baku.

Mengenai harga sembako, dia mengatakan ada upaya pengendalian harga dengan berkoordinasi dengan Bulog. Sehingga, kerawanan pangan di Jateng bisa dikendalikan.

"Sementara soal kesehatan, peningkatan alokasi ditujukan untuk meningkatkan pelayanan dan mutu fasilitas kesehatan. Dengan begitu, semua masyarakat akan terlayani dengan baik," jelasnya. 

KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya

Sumber : Bisnis