Wali Kota Ingatkan Warga Semarang Tak Bikin Aduan Palsu

Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi menyampaikan paparan pada FGD Goesmart 2018 di Situation Room Pemkot Semarang, Selasa (9/10 - 2018). (Antara/Setda Kota Semarang)
11 Oktober 2018 05:50 WIB Newswire Semarang Share :

Semarangpos.com, SEMARANG — Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi meminta masyarakat untuk tidak sembarangan membuat pengaduan palsu seiring dengan kian mudahnya sistem pelaporan warga terhadap kondisi lingkungannya.

"Dari 600-an aduan yang masuk ke call centre 112, hanya 30% yang benar-benar valid dan bisa ditindaklanjuti penanganannya. Itu belum termasuk di media sosial dan SMS Lapor Hendi," katanya saat Focus Group Discussion (FGD) Goesmart 2018 di Situation Room Pemkot Semarang, Jawa Tengah, Selasa (9/10/2018). Kegiatan itu diikuti jejaring smart city dari Indonesia, Singapura, Australia, dan Inggris.

Wali Kota mengaku prihatin dengan adanya oknum masyarakat yang melaporkan pengaduan palsu atau tidak valid terkait permasalahan di lingkungannya melalui sistem pelaporan. Ia mencontohkan pengaduan terkait air Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Kota Semarang yang dilaporkan mati di suatu wilayah, tetapi setelah dicek ternyata lancar dan nama pelapor tidak terdata sebagai warga setempat.

"Aduan-aduan palsu ini cukup menyita waktu dan tenaga. Sebab, seluruh laporan yang masuk tetap kami wajibkan melakukan verifikasi, sekalipun laporan yang diberikan tidak lengkap," katanya.

Seiring dengan era smartcity, ia menginginkan masyarakat untuk memahami dan menyadari perannya menjaga lingkungannya, serta membantu pemerintah dalam mengatasi persoalan yang terjadi. Selain mengedukasi masyarakat, orang nomor satu di Kota Semarang itu juga ingin sistem dan aplikasi pelaporan masyarakat yang dimiliki Pemkot Semarang bisa lebih ditingkatkan.

"Saya rasa tantangan ini dihadapi juga oleh Singapura sehingga dalam FGD kali ini kami berharap bisa belajar dari yang telah berjalan di sana untuk meningkatkan sistem agar lebih valid," kata Hendi.

Ketua Forum Pemrakarsa Indonesia Cerdas Prof. Suhono mengapresiasi upaya Pemkot Semarang dalam membangun Semarang Smart City sehingga masuk kota besar terbaik ketiga smart city pada 2017. "Saya rasa upayanya sudah baik sehingga bisa masuk tiga besar," kata Suhono yang selama ini turut membantu Pemkot Semarang dalam mengembangkan smart city.

Sementara itu, Ketua Jaringan Kota Cerdas di Singapura Kok-Chin Tay mengungkapkan jika Kota Semarang memiliki potensi besar dalam pengembangan smart city karena banyaknya universitas. Kekuatan yang dimiliki oleh Kota Semarang, kata dia, adalah ada banyak sekali perguruan tinggi yang bisa diajak berkolaborasi.

KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya

Sumber : Antara