Tembakau Srintil di Temanggung Tembus Rp550.000/Kg

Warga membersihkan tembakau srintil yang sedang dijemur di kawasan lereng Gunung Sumbing, Desa Legoksari, Tembarak, Temanggung, Jateng. (Antara/Anis Efizudin)
27 November 2018 05:50 WIB Newswire Semarang Share :

Semarangpos.com, TEMANGGUNG — Harga tembakau srintil di Kabupaten Temanggung, Jawa Tengah pada masa panen 2018 ini menembus Rp550.000/kg.

Petani tembakau di lereng Gunung Sumbing, Dusun Lamuk, Desa Legoksari, Kecamatan Tlogomulyo Sutopo di Temanggung, Senin (26/11/2018), mengatakan harga tembakau srintil tahun ini lebih tinggi ketimbang tahun lalu yang hanya Rp400.000/kg. "Tembakau srintil dengan harga Rp550.000/kg tersebut merupakan tembakau Srintil yang istimewa, sedangkan srintil biasa rata-rata Rp350.000/kg," katanya.

Ia menuturkan tembakau srintil dengan kandungan nikotin tinggi tersebut tahun ini muncul lebih banyak dibandingkan tahun lalu, karena musim tanam tahun ini didukung cuaca cerah hingga akhir panen. Namun secara keseluruhan jumlah panen tembakau tahun ini lebih sedikit dibandingkan tahun 2017, karena tanaman tembakau tahun ini terganggu masa pertumbuhannya akibat kekurangan air.

Menyinggung varietas tembakau baru, yakni varietas Kemloko 4, Kemloko 5, dan Kemloko 6, diakuinya juga bagus. Dari tanaman itu banyak yang menjadi srintil, terutama untuk varietas Kemloko 5.

"Khusus Kemloko 5 yang ditanam para petani di ketinggian 1.000 meter di atas permukaan laut [mdpl], 1.200 mdpl, dan 1.500 mdpl hasilnya bagus dan banyak keluar srintil," katanya.

Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kabupaten Temanggung Masrik Amin Zuhdi sebelumnya mengatakan varietas tembakau Kemloko 5 lebih banyak menghasilkan srintil, tembakau kualitas unggul, dibanding dengan varietas Kemloko 4 dan Kemloko 6. "Berdasarkan pengamatan di lapangan di wilayah Kecamatan Tlogomulyo, varietas Kemloko 5 paling banyak keluar Srintil yang merupakan kualitas tembakau terbaik," katanya.

Pada 2017, Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kabupaten Temanggung meluncurkan varietas tembakau unggul lokal, yakni Kemloko 4, Kemloko 5, dan Kemloko 6 dan pada tahun ini petani mulai menanamnya. Varietas tembakau baru tersebut lebih tahan terhadap serangan penyakit dibanding varietas Kemloko 1, Kemloko 2, dan Kemloko 3 yang selama ini ditanam petani. Selain itu, produktivitas varietas Kemloko 4, Kemloko 5, dan Kemloko 6 lebih tinggi.

Ia mengatakan dengan keluarnya srintil tersebut berarti benih unggul baru ini sudah bisa menyesuaikan kondisi dengan baik.

KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya

Sumber : Antara