Gubernur Jateng Minta Pelayanan Publik Berbasis Kearifan Lokal

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo. (Antara/Wisnu Adhi)
13 Desember 2018 16:50 WIB Newswire Semarang Share :

Semarangpos.com, SEMARANG — Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo minta inovasi pelayanan publik yang terus berkembang tetap memperhatikan kearifan lokal dari warga di lingkungan sekitar.

"Kearifan lokal harus benar-benar diperhatikan dalam pembuatan inovasi pelayanan publik, sebab saat orang berlomba-lomba membicarakan teknologi, pertanyaannya adalah sampai kepada masyarakat atau tidak," kata Gubernur Ganjar Pranowo di Kota Semarang, Jawa Tengah, Rabu (12/12/2018).

Menurut Ganjar, sebagus apapun inovasi pelayanan publik yang dibuat, tetapi jika tidak sampai kepada masyarakat maka akan sia-sia dan tidak berguna. Ia tidak memungkiri bahwa tidak semua masyarakat saat ini melek teknologi sehingga inovasi pelayanan publik harus terjangkau dan diperlukan penyampai pesan kepada masyarakat.

"Siapapun harus dilibatkan, bisa kelompok pengajian, PKK, Karang Taruna, sekolah, babinsa, hansip, dan semuanya yang bisa menyosialisasikan kepada masyarakat," ujarnya.

Selain itu, inovasi pelayanan publik lanjut harus betul-betul berbasis pada kebutuhan masyarakat dan kearifan baik lokal maupun sosial harus diperhitungkan agar inovasi yang dibuat tersebut benar-benar berfungsi baik. Ganjar juga menegaskan inovasi pelayanan kepada masyarakat tidak harus selalu menggunakan kemajuan teknologi dan diterapkan dalam berbagai program pemerintahan.

"Misalnya persoalan sampah, harus ada inovasi pelayanan kepada masyarakat, cara buang sampah yang benar seperti apa, pengelolaannya seperti apa, cara pemilahannya seperti apa dan sebagainya," katanya.

Penerapan kearifan lokal, lanjut Ganjar, juga dapat diberlakukan terkait sanksi atas pelanggaran yang dilakukan masyarakat misalnya pernah melihat ada tulisan, "Ya Allah, tolong cabut nyawa orang yang buang sampah di sini". "Itu sebenarnya kejam, tapi hal-hal semacam itu diperlukan untuk mengurangi maraknya sampah di sebuah daerah," ujarnya.

Ganjar menilai penerapan inovasi pelayanan publik di Provinsi Jateng sudah sangat baik, apalagi banyak inovasi pelayanan publik bermunculan yang semakin memudahkan masyarakat. "Saya berharap semua inovasi pelayanan publik di Jateng ini semakin membuat masyarakat mendapat pelayanan mudah, murah, cepat. Saya pesan, selain membantu masyarakat, penggunaan inovasi ini juga harus mencegah pungli ataupun korupsi," katanya.

KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya

Sumber : Antara