Kapolres Akui Batang Sasaran Pemasaran Narkoba

Kapolres Batang AKBP Edi Suranta Sinulingga didampingi Wakapolres Kompol Heru Eko beserta jajarannya menggelar Konferensi Pers Evaluasi Akhir Tahun 2018. (Antara/Kutnadi)
30 Desember 2018 22:50 WIB Newswire Semarang Share :

Semarangpos.com, BATANG — Polres Batang AKBP Edi Suranta Sinulingga, Minggu (30/12/2018), menggelar Konferensi Pers Evaluasi Akhir Tahun 2018. Kapolres AKBP Edi Suranta Sinulingga dalam kesempatan itu mengakui bahwa peredaran narkotika dan obat-obatan berbahaya lainnya (narkoba) semakin meluas di wilayahnya.

Kapolres Edi Suranta Sinulingga bahkan menyatakan bahwa wilayah Batang kini sudah mulai menjadi pangsa pasar barang yang memabukan tersebut. "Selama 2018, jumlah tersangka narkoba sebanyak 65 pelaku atau naik 14% dibanding tahun sebelumnya 57 pelaku. Ini membuktikan Batang sudah menjadi pangsa pasar bandar-bandar narkoba," katanya di Mapolres Batang, Jawa Tengah, Minggu.

Menurut dia, guna mengantisipasi tindak kejahatan narkoba, jajaran polres terus bergerak ke tempat yang berbeda-beda karena peredaran narkoba dicurigai sudah hampir menyeluruh ke lapisan masyarakat. "Transaksi narkoba yang dilakukan oleh para pelaku kini tidak memandang lokasi namun mereka akan melihat peluang kondisi apakah aman atau tidak untuk bertransaksi," katanya.

Adapun, sejumlah lokasi transaksi narkoba yang sering dilakukan oleh para pelaku antara lain Batang Kota, Limpung, dan Subah. Kendati wilayah Batang dicurigai sebagai pangsa pasar narkoba, kata dia, polres belum menemukan adanya indikasi kegiatan pesta narkoba menjelang perayaan pergantian malam Tahun Baru 2019.

"Kami akan terus memonitor peredaran narkoba dan melakukan sosialisasi pada masyarakat terhadap bahaya mengonsumsi obat berbahaya itu," katanya.

Ia menyebutkan sejumlah barang bukti narkoba yang diamankan polres selama 2018, antara lain sabu sebanyak 21,99 gram, ganja 44,94 gram, tembakau gorilla 9,683 gram, psikotropika 67 butir, dan bahan berbahaya 45.937 butir. "Tersangka narkoba yang kami tangkap ada yang sudah sering keluar masuk penjara dan ada pula pemain baru. Namun yang jelas, kami tidak akan kompromi dan tegas menindak para pelaku narkoba karena tindakan mereka bisa mengancam generasi bangsa," katanya.

KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya

Sumber : Antara