Rumah Abu Klenteng Tay Kak Sie Semarang Terbakar, 1 Orang Tewas

Bangunan di kompleks Klenteng Tay Kak Sie yang terbakar, Kamis (21/3 - 2019). (Semarangpos.com/Imam Yuda S.)
21 Maret 2019 10:50 WIB Imam Yuda Saputra Semarang Share :

Semarangpos.com, SEMARANG — Kebakaran melanda kompleks Klenteng Tay Kak Sie, Kamis (21/3/2019) sekitar pukul 04.30 WIB. Dua bangunan yang terdapat di kompleks benda cagar budaya itu, yakni Rumah Abu Tjie Lam Cay dan Kantor Yayasan Kong Tiek Soe terbakar sehingga menyebabkan satu orang tewas.

Informasi yang diperoleh Semarangpos.com, korban tewas itu tak lain adalah penjaga rumah abu, Sutiyono, 82, yang biasa disapa Om Lhe.

"Korban tewas laki-laki, penjaga Tyie Lam Tjay terjebak api di dalam ruangan," ungkap salah seorang saksi mata yang tinggal di sekitar lokasi, Sofian Candra, saat dijumpai wartawan.

Menurut pengakuan Candra, semula terlihat asap membubung tinggi di lokasi itu. Ia semula mengira asap itu berasal dari api pembakaran sampah dari belakang klenteng.

“Ya saya kira pertama dari sampah, tahunya pas dicek lagi kok ada asap dan api dari dalam klenteng. Saya buru-buru kasih tahu teman saya terus ambil alat pemadam,” kata Candra. Dari tiga bangunan yang berjejeran di tempat itu, dia melihat api membesar dari bangunan Tjie Lam Tjay yang berada di tengah.

Candra juga sempat melihat korban minta tolong. Namun, saat berusaha menolong dirinya terhalang pintu yang dikunci dari dalam. “Saya lihat bapaknya sudah lemas minta tolong. Saya berusaha mendobrak pintu, tapi sudah enggak bisa karena dikunci dari dalam,” imbuhnya.

Melihat hal itu, Candra lantas meminta bantuan dan warga lainnya berusaha menghubungi petugas pemadam kebakaran. “Bapaknya [korban] memang sudah tua. Waktu itu saya lihat beliau dalam posisi setengah duduk,” akunya.

Menurut Candra, Rumah Abu Tjie Lam Cay banyak berisikan lilin untuk sembayang dan yonsua atau dupa, sehingga membuat api mudah menjalar dan meluluhlantakan bangunan cagar budaya (BCB) itu.

Sementara itu, petugas pemadam kebakaran yang ke lokasi langsung melakukan pemadaman. Meski demikian, proses pemadaman sempat terkendala aliran listrik di lokasi yang masih menyala. “Kami kontak ke PLN untuk memadamkan. Setelah itu, kami langsung lakukan pemadaman,” ujar Komandan Peleton  2 Damkar Kota Semarang, Agus N.

Setelah berhasil memadamkan api, petugas pemadam kebakaran segera mengevakuasi jasad korban. Api baru bisa dipadamkan sekitar pukul 06.00 WIB.

Berdasarkan penelusan Semarangpos.com dari berbagai sumber, Klenteng Tay Kak Sie merupakan salah satu klenteng tertua di Semarang. Klenteng itu didirikan sekitar 1746 untuk memuja Dewi Welas Asih, Kwan Sie Im Po Sat.

Sementara bangunan Kong Tik Soe atau Rumah Abu Tjie Lam Cay merupakan rumah ibadah untuk memberikan penghormatan kepada para leluhur. Bangunan yang ada di kompleks Klenteng Tay Kak Sie itu berdiri pada pengujung tahun 1845, diprakarsai oleh Letnan Khouw Giok Soen, Letnan Tan Hong Yan, dan Mayor Be Ing Tjioe. Bangunan ini masuk dalam BCB di Kota Semarang.

KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya