Di Tegal, Fatayat NU Tanamkan Anggapan Hoaks Bikin Pemilu Mahal

Jaringan Perempuan NU Kota Tegal menggelar rapat koordinasi pemenangan Jokowi-Ma'ruf di Tegal, Jateng, Jumat (22/3 - 2019). (Antara/Jaringan Perempuan NU Jateng)
25 Maret 2019 04:50 WIB Newswire Semarang Share :

Semarangpos.com, SEMARANG — Ketua Bidang Organisasi dan Pengaderan Pimpinan Pusat Fatayat Nahdlatul Ulama, Nur Nadlifah, menilai berita bohong atau hoaks menyebabkan Pemilu 2019 menjadi mahal.

"Berita bohong menyerang karakter. Karakter itu nilainya tidak terhitung," kata Nadlifah saat Rapat Koordinasi Jaringan Perempuan NU Kota Tegal, Jumat (22/3/2019).

Menurut dia, pelaksanaan Pemilu 2019 lebih murah dibanding 2014 karena digelar serentak. Namun, lanjut dia, banyaknya berita bohong pada masa pemilu ini menjadi sangat mahal harganya.

Oleh karena itu, kata dia, tugas perempuan NU untuk memerangi hoaks, khususnya yang menyerang pasangan Joko Widodo-Ma'ruf Amin. “Jelaskan dengan data dan prestasi yang sudah dicapai Pak Jokowi," katanya.

Menurut dia, prestasi Joko Widodo sudah terbukti melalui pembangunan yang merata hingga pelosok.

Sementara itu, Ketua Tim Kampanye Daerah Jokowi-Ma'ruf Kota Tegal, Edi Suripno, mengatakan, kaum ibu harus punya daya dorong untuk memenangkan pasangan nomor urut 01 tersebut. "Mulai dari satukan hati dilanjutkan dengan satukan perbuatan untuk Pak Jokowi dan Kiai Ma'ruf," katanya.

KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya

Sumber : Antara