Mahasiswa UMK Tanam Bakau di Pantai Pati

Sejumlah anggota Mapala Arga Dahana Universitas Muria Kudus (UMK) menanam tanaman bakau (mangrove) di sepanjang Pantai Pohijo Desa Pohijo, Kecamatan Margoyoso, Kabupaten Pati, Jawa Tengah, Minggu (21/4 - 2019). (Antara/Universitas Muria Kudus)
22 April 2019 08:50 WIB Newswire Semarang Share :

Semarangpos.com, PATI — Mahasiswa Pencinta Alam (Mapala) Arga Dahana Universitas Muria Kudus (UMK), Jawa Tengah, Minggu (21/4/2019), menggelar peringatan Hari Bumi dengan menanam tanaman bakau demi mewujudkan hutan mangrove di sepanjang Pantai Pohijo, Kabupaten Pati, Jawa Tengah.

Hutan Mangrove itu nantinya diharapkan mampu mencegah abrasi di pesisir utara Pati tersebut. Untuk itu, penanaman 6.500 bibit bakau tersebut ditanam serentak di garis pantai Pohijo dengan melibatkan pemuda desa setempat.

Ketua Panitia Penanaman Mangrove UMK, Eva Yuliana, mengatakan kegiatan tanam bakau dilakukan setelah melihat kondisi pantai di desa sekitar yang mengalami abrasi. Selanjutnya, kata dia, muncul ide untuk menumbuhkan hutan  mangrove di lokasi yang dianggap membutuhkan.

Kegiatan lain dalam melakukan peringatan Hari Bumi yang jatuh pada 22 April 2019, yakni melakukan sosialisasi pentingnya menjaga lingkungan, terutama dengan penanaman tanaman bakau tersebut. Manfaat tanaman mangrove, katanya, cukup banyak seperti mencegah intrusi air laut, mencegah erosi dan abrasi pantai, sebagai pencegah dan penyaring alami hingga berperan dalam pembentukan pulau dan menstabilkan daerah pesisir.

Kegiatan lainnya, yakni melakukan kegiatan bersih-bersih pantai, karena kondisi pantai kurang terawat dengan melibatkan komunitas lingkungan dan masyarakat sekitar, termasuk pemuda karang taruna desa setempat. Pelibatan banyak komunitas juga sebagai ajang silaturahmi dan tukar informasi terkait lingkungan karena untuk menjaga lingkungan harus melibatkan banyak pihak.

"Dengan melibatkan masyarakat sekitar, harapannya mereka juga peduli dan ikut merawat tanaman mangrove yang ditanam karena mereka yang paling dekat dengan lokasi," ujarnya.

Mapala Arga Dahana UMK, katanya, tidak akan berhenti setelah menanam karena nantinya juga akan ikut melakukan perawatan hingga tumbuh baik. Tanaman mangrove juga memiliki nilai ekonomis, karena mulai dari kayu hingga buahnya bisa dimanfaatkan. Bahkan, ada yang dikembangkan menjadi objek wisata, seperti objek wisata hutan tanaman mangrove di Desa Sambilawang, Kecamatan Trangkil, Pati.

Luas hutan mangrove yang merupakan hasil kerja keras pemuda setempat, kini mencapai 15 ha dan sudah dilengkapi dengan lintasan atau trek.

KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya

Sumber : Antara