Wali Kota Semarang Diperiksa Pengadilan Terkait Pembobolan Dana Kasda

Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi diambil sumpah sesaat sebelum bersaksi dalam sidang pembobolan kasda Kota Semarang di Pengadilan Tipikor Semarang, Rabu (15/5 - 2019). (Antara/I.C.Senjaya)
15 Mei 2019 19:50 WIB Newswire Semarang Share :

Semarangpos.com, SEMARANG — Wali Kota Hendrar Prihadi, Rabu (15/5/2019), diperiksa sebagai saksi dalam sidang kasus pembobolan dana kas daerah Kota Semarang senilai Rp21,7 miliar.

Dalam sidang di Pengadilan Tipikor Semarang itu, Hendrar Prihadi menjelaskan tentang terungkapnya pembobolan dana milik APBD Kota Semarang itu. "Saya menerima laporan dari Kepala DPKAD yang datang ke rumah," katanya.

Menurut dia, laporan tersebut berupa saldo deposito di BTPN yang tidak sesuai dengan rekening koran. Temuan itu, lanjut dia, terungkap seusai rekonsiliasi terhadap sejumlah bank untuk mengecek simpanan dana milik pemkot yang tersimpan di tujuh bank.

Dari hasil rekonsiliasi itu, BTPN menyatakan dana kas daerah milik Pemkot Semarang itu tidak pernah disetorkan. Wali kota mengaku sudah meminta pertanggungjawaban personal banker BTPN Semarang, Diah Ayu Kusumaningrum, soal dana pemkot yang hilang itu.

"Sudah kami tawarkan. Kalau dalam seminggu bisa mengembalikan, perkara ini tidak akan dibawa ke ranah hukum," katanya dalam sidang yang dipimpin ketua majelis hakim Antonius Widijantono tersebut.

Namun, menurut dia, Diah Ayu yang sudah dihukum atas kasus pembobolan kasda ini meminta waktu dua hingga tiga tahun untuk mengembalikan. Hendrar sendiri mengakui pernah dua kali bertemu langsung dengan Diah Ayu berkaitan dengan dana kas daerah tersebut.

Ketika ditanya jaksa tentang pemberian sejumlah uang atas dana kasda yang disimpan di BTPN tersebut, Hendrar menyatakan tidak benar. "Tidak benar, bisa dicek kapan pemberiannya," ucapnya.

KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya



Sumber : Antara