Petugas BRT Trans Semarang Curang, Sebagian Pendapatan Melayang...

Ilustrasi BRT Trans Semarang yang melayani koridor VII. (Instagram/transsemarang)
21 Juli 2019 10:50 WIB Hafiyyan Semarang Share :

Semarangpos.com, SEMARANG — Pendapatan Bus Rapid Tramsit (BRT) Trans Semarang bocor. Kecurangan petugas ticketing armada (PTA) dituding sebagai penyebab sebagian kebocoran pendapatan moda transportasi Kota Semarang itu.

Kepala Badan Layanan Umum  UPTD Trans Semarang Ade Bhakti Ariawan mengungkapkan, masih ada kebocoran pendapatan di BRT Trans Semarang. Hal ini terungkap saat dilakukan sidak pengecekan tiket kepada pengguna jasa di koridor I–VII oleh manajemen.

“Padahal selama ini pihak BLU UPTD Trans Semarang giat melalukan sidak. Hasil temuan ini tentunya mengejutkan dan membuat geram,” tuturnya dalam siaran pers, Jumat (19/7/2019). Ade menjelaskan dari investigasi yang dilakukan pihak BRT kepada oknum PTA yang kedapatan berbuat curang tersebut memiliki berbagai modus kecurangan.

Modus tersebut di antaranya, penumpang yang tidak diberi tiket padahal sudah membayar, tiket penumpang bekas atau tertinggal yang dijual kembali, penyalahgunaan tiket pengganti, dan tiket diberikan tidak sesuai dengan tarif, misalnya tiket pelajar dijual kepada penumpang umum. “Padahal PTA yang menjadi ujung tombak utama pelayanan kepada masyarakat, semestinya bersikap jujur, karena pendapatan diperoleh dari hasil penjualan tiket,” ujarnya.

Menurutnya, jika PTA terbukti melakukan kecurangan tiket akan langsung diberikan SP3 atau surat pemecatan. Ade menyebutkan, saat ini BLU UPTD Trans Semarang tengah bekerja keras meningkatkan pendapatan. Salah satunya dengan memberikan promo pembayaran non tunai, yakni Go Pay dan Link Aja.

Secara total, target pendapatan perusahaan pada 2019 sejumlah Rp31,94 miliar. Per Juni 2019, realisasi pendapatan senilai Rp14,39 miliar, dengan kontribusi pemasukan non tunai Rp1,3 miliar.

KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya