Kontrak Tol Semarang-Demak Diteken September 2019

Ilustrasi jalan tol tepi pantai. (pngtree.com)
13 Agustus 2019 02:50 WIB Rivki Maulana Semarang Share :

Semarangpos.com, JAKARTA — Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menjadwalkan penandatanganan perjanjian pengusahaan jalan tol Semarang-Demak bisa berlangsung pada September 2019. Lelang pengusahaan jalan tol ini dimenangi konsorsium yang dipimpin  PT Pembangunan Perumahan (Persero) Tbk..

Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Danang Parikesit mengatakan bahwa PT PP Tbk. (PTPP) telah mendirikan PT Pembangunan Perumahan Semarang Demak, perusahaan patungan yang akan menggarap jalan tol Semarang-Demak. Dia menambahkan bahwa proses penandatanganan kontrak masih menunggu persetujuan dari Menteri Keuangan terkait dengan penjaminan proyek.

“Penandatanganan PPJT [perjanjian pengusahaan jalan tol] akan dilakukan serentak pada September 2019 dengan dua bentuk perjanjian lainnya yakni penandatanganan bersama Kementerian Keuangan sebagai penjamin dan kredit investasi bersama dengan PT Penjaminan Infrastruktur Indonesia,” jelas Danang melalui siaran pers yang diterima Jaringan Informasi Bisnis Indonesia (JIBI) di Jakarta, Senin (12/8/2019).

Konsorsium PT PP Tbk., PT Wijaya Karya Tbk., dan PT Misi Mulia Metrical sudah ditetapkan sebagai pemenang lelang pengusahaan jalan tol Semarang pada Juli 2019. Jalan tol sepanjang 27 km akan terpadu dengan tanggul laut.

Danang menyebutkan bahwa tanggul laut akan berfungsi untuk mencegah banjir rob yang kerap melanda Semarang, terutama di wilayah Genuk dan Kaligawe. Danang berharap supaya kehadiran tanggul laut bisa merevitalisasi  kawasan industri di daerah tersebut.

Jalan tol Semarang-Demak bakal dibangun dengan dua seksi, yakni seksi 1 di Kota Semarang dan seksi 2 di Kabupaten Demak. Proyek ini menelan biaya investasi Rp15,30 triliun. Masa konstruksi diperkirakan berlangsung selama dua tahun.

KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya

Sumber : Bisnis